Wire Mesh Panduan 101

Wire Mesh

Wire Mesh, Wire mesh dibuat dengan menjalin, menenun, atau mengelas kawat dengan berbagai ketebalan untuk membuat baris paralel yang sama secara proporsional dan kolom yang berpotongan.

Juga dikenal sebagai kain kawat, kain kawat, atau jaring perangkat keras, produksi wire mesh melibatkan penenunan kawat pada alat tenun industri, meninggalkan celah persegi atau persegi panjang di antara kabel. Jaring atau kain kawat yang dilas diproduksi menggunakan tukang las listrik yang menyambungkan kabel longitudinal paralel di mana kabel berpotongan.

Ada banyak sekali bentuk, ukuran, dan konfigurasi wiremesh yang tidak terbatas yang terbuat dari bermacam-macam bahan yang sangat tahan lama dan tangguh yang fungsi utamanya adalah untuk memisahkan, menyaring, menyusun, dan melindungi berbagai aplikasi dan proses.

Jenis-jenis kawat termasuk baja galvanis, baja tahan karat, aluminium, baja, dan kawat paduan tembaga. Jenis aplikasi, kekuatan tarik yang diperlukan, daya tahan, umur panjang, dan fleksibilitas yang diperlukan adalah beberapa faktor yang digunakan untuk menentukan jenis dan gaya kawat yang diinginkan.

galvanized-wire-mesh
galvanized-wire-mesh

Bagaimana Wire Mesh Dibuat

Proses yang digunakan untuk memproduksi wire mesh adalah menenun dan mengelas, dengan menenun kawat yang mirip dengan menenun kain di alat tenun, sedangkan pengelasan digunakan untuk menyambungkan kawat di mana mereka berpotongan. Kedua proses tersebut diselesaikan dengan menggunakan mesin yang telah diprogram sebelumnya.

Menenun dengan kawat

Menjelang akhir abad ke-17, kain tenun kawat untuk industri pertambangan dan bubur kertas menjadi sangat diminati, yang mengarah pada pengembangan alat tenun tenun kawat. Selama berabad-abad, penggunaan wire mesh telah berkembang di luar tambang dan pabrik pulp menjadi arsitektur, ekstrusi plastik, penyaringan agregat, dan pemrosesan filtrasi. Peningkatan permintaan telah menyebabkan industri tenun kawat industri modern.

Alat Tenun Tenun – Alat tenun menenun gulungan jaring dengan lebar 48″, 60″, 72″, 98″, atau lebih lebar. Alat tenun memiliki balok lungsin, bingkai pagar, buluh, rapier untuk mengangkut kawat pakan, dan mekanisme pengangkatan.

Produsen menggunakan alat tenun untuk menenun mata jaring dengan pola standar dan khusus. Gulungan jaring yang sudah jadi dipotong dengan panjang yang bervariasi tergantung pada kebutuhan spesifikasi pelanggan. Kabel yang ditenun secara horizontal atau memanjang adalah kabel lungsin, sedangkan kabel yang ditenun secara vertikal atau melintang disebut sebagai kabel pakan atau kabel shute, istilah yang biasa digunakan dalam manufaktur tekstil.

Balok Lusi – Balok lusi adalah drum silinder yang dibungkus dengan kabel lusi. Ketegangan balok lusi harus dikontrol dengan cermat untuk menghindari pemanjangan anyaman. Jumlah kawat lungsin bervariasi tergantung pada lebar mata jaring dan harus dijaga agar tetap sama panjangnya.

wire-weaving-loom
wire-weaving-loom

Rangka Heddle – Rangka heddle memisahkan kabel-kabel yang diumpankan oleh berkas lusi. Kebanyakan alat tenun memiliki dua bingkai heddle, dengan satu bingkai digunakan untuk mengangkat setengah dari kabel lusi sementara bingkai lainnya menarik kabel lusi ke bawah. Rangka heddle mengubah posisi saat kabel pakan bergerak melintasi kabel lusi.

Rapier Band – Kabel-kabel pakan dibawa melintasi seluruh lebar kain oleh rapier pada setiap siklus dari bingkai heddle. Rapier ini mengumpankan satu kabel pakan di antara set kabel lungsin.

Buluh – Buluh menjaga kabel-kabel lungsin dari berkas lungsin tetap pada tempatnya dan secara akurat berjarak dan terpisah. Setelah kabel pakan bergerak melintasi kabel lungsin, buluh memukul kabel pakan dengan erat pada tempatnya di dalam kain kawat.

Take-Up – Mekanisme take-up adalah satu set rol yang mengambil kain dari alat tenun dengan rol pengambil dan dua rol lainnya yang bekerja sama untuk menggulung kain ke rol kain. Kain digulung dalam satu lapisan dengan permukaan datar yang halus yang dibuat dengan melewati set rol.

Setelah alat tenun dipasang dan balok lungsin dimuat, proses penenunan selesai secara otomatis. Saat alat tenun dimulai, balok lusi akan terlepas secara perlahan dan merata. Bersamaan dengan balok lusi yang memberi makan kawat lusi, mekanisme pengangkatan melilitkan kain yang telah selesai ditenun dengan penambahan yang sama dengan balok lusi. Gerakan yang tersinkronisasi membantu alat tenun mempertahankan tegangan pada kabel lusi, yang merupakan kebutuhan penting untuk produksi kain berkualitas tinggi.

wire-mesh-welding-machine
wire-mesh-welding-machine

Jaring Kawat Dilas

Wire mesh dilas menggunakan proses semi-otomatis yang mengelas persimpangan kabel anyaman. Mesin las diprogram untuk mengelas persimpangan pada kabel yang sejajar horizontal dan vertikal. Beberapa teknik pengelasan digunakan untuk menyambung sambungan, termasuk pengelasan resistansi, pengelasan tungsten inert gas (TIG), pengelasan plasma, dan penyolderan.

Mesin Jaring Las – Proses pengelasan wire mesh dimulai dengan memasukkan kabel ke dalam mesin jaring las, yang mirip dengan bingkai pagar dan buluh tenun kawat.

Gulungan Kawat – Gulungan kawat yang terpisah diumpankan melalui pelurus. Kabel yang sudah dipotong sebelumnya yang sesuai dengan dimensi wire mesh ditempatkan secara terpisah dari kabel yang diumpankan dari gulungan. Karena kabel keluar dari gulungan, baik yang sudah dipotong atau diumpankan dari gulungan, kabel diluruskan secara mekanis agar rata pada permukaan pengelasan.

Penempatan Mekanis – Kabel yang sudah dipotong sebelumnya diletakkan rata di atas kabel yang diumpankan dari gulungan. Kabel-kabel tersebut tegak lurus satu sama lain pada sudut yang tepat dalam pengelasan jala.

Pengelasan – Setelah kabel diposisikan, proses pengelasan terprogram dimulai dan menerapkan pengelasan yang seragam di setiap penampang.

Penyelesaian Proses – Pengumpulan wire mesh akhir dari proses pengelasan dapat berupa gulungan, seperti tenun kawat, atau lembaran yang dipangkas sesuai ukuran dan ditempatkan di tumpukan panel wire mesh.

Jaring yang dilas lebih berat, lebih kokoh, dan lebih kuat daripada anyaman kawat dan hanya dapat digunakan dengan kabel yang lebih tebal yang mampu menahan proses pengelasan. Karena kawat dilas, kawat ini lebih kaku dan tahan lama, sehingga ideal untuk pagar, kandang, dan lembaran jaring beton.

baca juga

Jenis Wire Mesh

Berbagai jenis wire mesh diklasifikasikan berdasarkan cara pembuatannya, kualitas, fungsi, dan pola tenunannya. Masing-masing dari berbagai jenis dirancang untuk memenuhi kekuatan, berat, dan persyaratan akhir suatu proyek atau aplikasi. Faktor penentu mengenai jenis wire mesh yang akan digunakan adalah hasil akhir, jenis logam, dan jenis polanya, dengan hasil akhir dan logam menjadi faktor penentu utama.

Jaring Kawat Dilas

Wire mesh yang dilas memiliki pola kawat berbentuk persegi. Proses pengelasan membentuk jaring yang kuat, yang membuatnya sempurna untuk pagar pengaman, penyimpanan dan rak di gudang, loker penyimpanan, area penampungan hewan di klinik hewan dan tempat penampungan hewan, pemisah ruangan, dan perangkap hama.

Jaring kawat yang dilas adalah:

Tahan lama dan mampu menahan perubahan cuaca

Dipegang dengan aman dan kuat di tempatnya tanpa merayap atau bergeser

Dapat disesuaikan agar sesuai dengan kebutuhan atau spesifikasi dimensi apa pun

Ketika wire mesh yang dilas terbuat dari baja tahan karat, ia memiliki daya tahan dan ketahanan terhadap korosi.

Jaring Kawat Galvanis

Jaring kawat galvanis terbuat dari kawat baja polos atau baja karbon yang digalvanis, suatu proses yang melibatkan penerapan lapisan seng. Lapisan seng bertindak sebagai perisai yang melindungi wire mesh dari karat dan korosi. Jaring kawat galvanis dapat dilas atau dianyam menggunakan kawat galvanis atau kawat baja biasa yang digalvanis setelah dianyam atau dilas. Dari kedua proses tersebut, menggembleng wire mesh setelah diproses pada awalnya membutuhkan biaya lebih banyak tetapi menghasilkan wire mesh yang lebih berkualitas.

Jaring kawat galvanis sangat ideal untuk pagar untuk pertanian dan berkebun, rumah kaca, arsitektur, bangunan dan konstruksi, keamanan, pelindung jendela, dan panel pengisi. Karena biayanya, ini adalah salah satu yang lebih banyak digunakan dari berbagai jenis wire mesh.

Jaring Kawat Berlapis Vinyl

Penerapan lapisan vinil pada wire mesh yang dilas atau dianyam menciptakan penghalang yang kuat untuk wire mesh yang sangat fleksibel. Wire mesh berlapis vinil stabil pada berbagai suhu, tidak terdegradasi oleh paparan sinar matahari, dan tahan terhadap goresan, lecet, dan benturan.

Lapisan vinil pada wire mesh memberikan kesan bahwa mesh terbuat dari plastik dan terkadang disebut sebagai jaring plastik. Selain memberikan tampilan yang menarik pada wire mesh, wire mesh berlapis vinil tahan lama, tahan lama, dan tahan karat serta korosi. Ini menyegel kabel dari air dan elemen pengganggu lainnya.

Kisi-kisi Batang Baja Dilas

Kisi-kisi batang baja yang dilas diproduksi dengan pengelasan tempa pada suhu yang sangat tinggi. Dalam proses ini, batang tegak lurus ditarik melintasi rangkaian paralel batang persegi panjang, yang menghubungkan batang-batang tersebut. Proses ini menciptakan sambungan yang menyatu dan tahan lama yang dapat bertahan dalam kondisi yang paling berat dan berbahaya. Baja untuk kisi-kisi batang baja yang dilas adalah baja karbon atau baja tahan karat dan sangat tahan lama, kuat, dan kaku.

Dirancang untuk membawa beban kerja yang berat selama bertahun-tahun, kisi-kisi batang baja yang dilas digunakan untuk alas pendaratan, dek jembatan, kisi-kisi ventilasi, landai, trotoar, dan lantai industri. Panel diproduksi dengan lebar dua hingga tiga kaki dengan panjang dua kaki dalam berbagai ukuran batang, dari kedalaman 1 “hingga 6” dan ketebalan 0,25 “hingga 0,50”.

Jaring Kawat Baja Tahan Karat

Jaring kawat baja tahan karat memiliki semua sifat positif dari baja tahan karat dan memberikan perlindungan dan kinerja berkualitas tinggi. Baja banyak digunakan untuk memproduksi wire mesh tetapi mudah berkarat ketika terkena udara. Baja tahan karat, yang memiliki senyawa yang sama dengan baja, memiliki tambahan kromium yang tahan karat dan melindungi baja tahan karat dari oksidasi.

Dalam pembuatan wire mesh, baja tahan karat dikenal dengan keandalan, kekokohan, dan daya tahannya. Ketahanan karat baja tahan karat membuatnya mudah beradaptasi dengan aplikasi luar ruangan apa pun. Ini secara konsisten memberikan kekuatan dan umur panjang, menjadikannya bentuk wire mesh yang paling populer.

Seperti halnya semua bentuk wire mesh, baja tahan karat dapat dilas atau ditenun. Nilai baja tahan karat yang digunakan untuk memproduksi wire mesh adalah 304, 316, dan 316L dengan diameter kawat 0,022 inci hingga 0,105 inci (0,55 hingga 2,66 mm) dengan bukaan seperempat inci hingga satu inci (6,35-25,4 mm).

Baja tahan karat kelas 316 adalah paduan premium yang digunakan untuk aplikasi kelautan. Baja ini memiliki ketahanan korosi yang luar biasa dan tidak terpengaruh oleh asam, air asin, atau air laut, dan tersedia dalam ukuran halus, sedang, atau kasar. Baja tahan karat grade 304 tidak tahan korosi seperti grade 316 tetapi sangat bisa diterapkan dan lebih murah daripada grade 316.

Pola Jaring Kawat

Pola wire mesh menentukan kapasitasnya dan bagaimana ia dapat digunakan. Ada banyak sekali pola tenunan standar dan pola khusus yang dirancang agar sesuai dengan aplikasi tertentu. Salah satu perbedaan antara berbagai pola adalah apakah kawat berkerut atau tidak berkerut, dengan mengerutkan secara mekanis mengubah kontur kabel pakan atau lungsin.

Jaring Kawat Berkerut

Jaring kawat berkerut adalah tenunan persegi atau persegi panjang yang ditenun menggunakan mesin jaring berkerut. Proses yang digunakan untuk menghasilkan wire mesh berkerut melibatkan pengompresan kawat sedemikian rupa sehingga kawat pakan membungkus kawat lungsin dan kawat lungsin membungkus kawat pakan. Proses crimping menghasilkan efek pembengkokan pada kawat sehingga saling membungkus satu sama lain.

Pra-Kerut – Tenunan pra-kerut dikerut dengan lipatan atau tonjolan kecil yang ditambahkan sebelum kawat ditenun untuk meningkatkan kekuatan dan kekakuan wire mesh. Proses ini mencegah kabel pakan dan lungsin bergerak dan menjaganya tetap aman.

Lock Crimp – Lock crimp adalah proses pra-crimp lainnya yang menggunakan alur dari proses crimping untuk mengunci tenunan bersama di persimpangan kabel pakan dan lungsin. Seperti halnya pra-keriting, tenunan akhir lebih kokoh dan tidak dapat digerakkan.

Inter-Crimp – Dengan inter-crimp, kabel lungsin dan pakan dikerutkan dengan tambahan kerutan yang ditambahkan di antara persimpangan. Ini adalah proses yang digunakan dengan kawat halus dengan bukaan besar untuk memastikan kawat pakan dan lungsin terkunci secara akurat dan benar untuk memberikan kekakuan tambahan.

Kawat Tidak Berkerut

Kawat non-berkerut mengacu pada wire mesh polos di mana wire mesh dibentuk oleh tenunan over-under sederhana dari kabel lungsin dan pakan. Produk akhir memiliki tampilan yang sederhana dengan permukaan yang halus dan rata. Secara tradisional, kawat non-berkerut atau kawat polos memiliki jumlah mata jaring yang lebih tinggi.

Jaring kawat tenun polos adalah yang paling umum dari produk wire mesh. Wire mesh yang memiliki gelombang 3 x 3 atau lebih halus memiliki pola tenunan polos. Biasanya digunakan untuk penyaringan, seperti pintu kasa dan kasa jendela.

Jaring Kawat Tenun Ganda

Jaring kawat tenun ganda adalah variasi dari pola tenunan yang sudah dikerutkan. Dalam proses menenun, kabel lungsin melewati dan di bawah dua kabel pakan untuk membentuk pola jaring kawat yang mampu menahan tekanan dan penggunaan yang berat. Pola anyaman kawat tenun ganda menghasilkan wire mesh dengan daya tahan ekstra untuk mendukung layar bergetar dalam operasi penambangan dan penghancur, pagar untuk pertanian, dan layar untuk lubang barbekyu.

Jaring Kawat Tenun Atas Datar

Tenunan atas datar memiliki kabel lungsin yang tidak berkerut dan kabel pakan berkerut yang menciptakan jaring kawat yang kokoh dan dapat dikunci dengan permukaan yang rata. Ini memiliki masa pakai abrasif yang lama karena tidak ada kabel yang keluar dari bagian atas jaring untuk dipakai. Jaring kawat tenun atas datar memiliki hambatan aliran yang kecil, membuatnya populer untuk aplikasi arsitektur dan struktural yang membutuhkan permukaan yang halus. Aplikasi umum untuk tenunan atas datar adalah untuk layar bergetar.

Jaring Kawat Tenun Kepar

Pola tenunan kepar sangat ideal untuk menenun kabel yang lebih berat dan berdiameter lebih besar. Pola ini dibentuk dengan menenun kabel lungsin di atas dan di bawah dua kabel pakan atau di mana kabel pakan melewati di atas dan di bawah dua kabel lungsin. Kawat lungsin dibalik di persimpangan untuk menciptakan jaring kawat yang sangat stabil, kaku, dan kuat. Saat polanya berkembang, pola ini menjadi terhuyung-huyung, memberikan tampilan garis diagonal yang paralel.

Jaring kawat tenun kepar dapat menopang beban yang lebih berat dan melakukan penyaringan halus. Ini adalah komponen dasar dari produksi filter, saringan untuk makanan, produksi bahan kimia, pelindung, dan kelambu. Untuk proses penyaringan, terbuat dari baja tahan karat kelas 304 dan 316 karena ketahanannya terhadap asam dan keausan.

Jaring Kawat Tenun Belanda

Tenunan belanda berbeda dengan wire mesh tenunan polos dan wire mesh tenunan kepar. Pada wire mesh tenunan belanda, kabel pakan memiliki diameter yang berbeda dari kabel lungsin, dengan kabel lungsin lebih kasar untuk memasok kekuatan tarik yang lebih besar. Kabel pakan lebih halus dengan diameter yang lebih kecil untuk meningkatkan kinerja penyaringan. Kekuatan yang meningkat dan bukaan yang lebih halus membuat wire mesh tenun belanda populer sebagai kain penyaringan.

Proses menenun belanda bisa polos atau kepar, yang masing-masing memiliki karakteristik tersendiri agar sesuai dengan kebutuhan aplikasi yang berbeda.

Wire Mesh Tenun Belanda Polos – Tenunan belanda polos menggabungkan proses tenunan belanda dengan tenunan kawat polos. Menggunakan dua kawat berdiameter berbeda, kawat lungsin kasar melewati di atas dan di bawah kawat pakan sementara kawat pakan melewati di atas dan di bawah kawat lungsin. Keuntungan utama dari wire mesh tenunan belanda polos adalah stabilitas mekanis, bukaan kawat yang lebih halus, dan kekuatan tarik yang sangat tinggi.

Twill Dutch Weave Wire Mesh – Tenunan kepar belanda adalah kombinasi dari tenunan kepar biasa dan tenunan belanda. Kawat pakan secara bergantian melewati dan di bawah dua kawat lungsin menciptakan jaring halus ke arah kawat lungsin, dengan kawat lungsin membentuk jaring yang lebih kasar pada tenunan yang sama. Tenunan kepar belanda lebih unggul daripada tenunan kepar biasa karena bukaannya yang lebih halus dan kemampuannya untuk menopang beban yang lebih berat untuk aplikasi penyaringan.

Keuntungan dari twill dutch weave wire mesh adalah potensi penyaringan yang lebih baik, kekuatan tarik, kemampuan untuk menyaring bahan yang sangat halus, dan stabilitasnya.

Jaring Kawat Tenun Belanda Terbalik – Jaring kawat tenun belanda terbalik sama dengan jaring kawat tenun belanda polos. Perbedaan antara kedua tenunan tersebut adalah bagaimana pakan dan lungsin ditenun, dengan kabel lungsin dan pakan dibalik. Kabel lungsin tipis ditempatkan berdekatan dan ditenun dengan kabel pakan yang lebih tebal, yang menciptakan kekuatan yang lebih tinggi pada kabel lungsin. Tenunan belanda terbalik digunakan dalam aplikasi yang membutuhkan wire mesh dengan sifat akustik, kekuatan mekanik, dan penyaringan keluaran.

Jaring Kawat Hitung

Jaring kawat off count mengacu pada jaring kawat yang tidak memiliki jumlah mata jaring yang sama di kedua arah yang menciptakan pola jaring persegi panjang daripada persegi. Ini digunakan dalam operasi penyaringan dan ukuran untuk meningkatkan produktivitas dan juga di mana sedikit ketidakakuratan tidak menjadi masalah.

Jaring Kawat Tenun Terdampar

Jaring kawat tenun pilin menggunakan tandan kawat pakan dan lungsin berdiameter kecil yang ditenun dalam pola persegi polos. Penggunaan beberapa kawat menciptakan pola gaya kepar yang sangat rapat dan kuat. Kekencangan dan kerapatan tenunan berguna dalam kain mikrofiltrasi.

Jumlah Mata Jaring

Istilah jumlah mata jaring mengacu pada salah satu prinsip terpenting dalam industri manufaktur wire mesh. Hal ini berkaitan dengan jumlah bukaan per inci linier pada wire mesh. Jumlah mata jaring ditentukan dengan menghitung jumlah bukaan dalam satu inci linier dari kawat tengah wire mesh. Ini dinyatakan sebagai satu digit, seperti no. 4 untuk mata jaring 4 kali 4 atau no. 20 untuk mata jaring 20 kali 20. Angka tersebut merupakan indikasi jumlah bukaan dalam satu inci linier.

Tepi Jaring Kawat

Dua bentuk tepi wire mesh adalah mentah dan selvage. Ketika kain wire mesh ditenun, kabel pakan membentuk tepi di sepanjang gulungan dan mencegah jaring terurai. Dalam kasus tepi mentah, kabel-kabel pakan itu terbuka di tepi wire mesh.

Dengan wire mesh tepi selvage, batas wire mesh diselesaikan untuk meningkatkan stabilitas mesh dan melindungi pekerja saat menangani mesh. Ada berbagai metode untuk membuat tepi selvage, termasuk melingkarkan kabel di tepi kain.

Kawat yang Digunakan untuk Membuat Wire Mesh

Bahan baku wire mesh adalah kawatnya, yang terbuat dari beberapa jenis logam besi dan non-besi. Kawat yang digunakan untuk memproduksi wire mesh tersedia dalam berbagai ukuran, yang merupakan representasi numerik dari ketebalan kawat. Dalam penomoran pengukur, angka yang lebih rendah mewakili kawat yang lebih tebal sementara angka yang lebih tinggi menandakan kawat yang lebih tipis.

Untuk kawat polos dan berkerut, ukuran kawat sama untuk kawat shute atau pakan seperti halnya untuk kawat pembungkus. Pada kawat anyaman belanda, kawat pakan dan lungsin memiliki ukuran yang berbeda. Bundel untuk wire mesh yang terdampar terdiri dari kawat pengukur yang sangat kecil yang telah dipelintir menjadi satu.

Selain ukuran kawat, logam yang digunakan untuk membuat kawat menentukan jenis wire mesh dan penggunaannya. Kawat untuk wire mesh dibuat dengan menarik logam mentah melalui cetakan atau pelat tarik. Mayoritas kawat yang digunakan untuk membuat wire mesh berbentuk silinder, dengan bentuk persegi, heksagonal, dan persegi panjang juga digunakan.

Baja Karbon dalam Wire Mesh

Baja karbon biasa adalah salah satu kabel logam yang lebih populer yang digunakan untuk membuat wire mesh. Ini terutama besi dengan sedikit karbon dan merupakan logam serbaguna berbiaya rendah yang digunakan untuk pelindung jendela, layar, dan layar pemisah untuk penambangan. Baja karbon dapat dilapisi seng untuk membuat kawat baja galvanis atau dilapisi bubuk dengan plastik.

Baja Tahan Karat dalam Jaring Kawat

Jaring kawat baja tahan karat sangat kuat dan tahan lama dengan kilau mengkilap yang menarik untuk digunakan dalam aplikasi arsitektur. Banyak kelas baja tahan karat yang digunakan dalam pembuatan wire mesh, dengan kelas 316 dan 304 yang paling umum.

Grade 304 – memiliki ketahanan korosi, panas, dan oksidasi yang sangat baik dan merupakan salah satu kabel logam yang paling banyak digunakan dalam produksi wire mesh. Sebagian besar daya tariknya adalah karena harganya yang sangat terjangkau.

Grade 316 – memiliki ketahanan korosi, oksidasi, dan panas yang sangat baik pada suhu 1000 derajat Fahrenheit atau lebih tinggi. Selain itu, ia tahan terhadap lubang di lingkungan klorida karena kandungan molibdenumnya.

Grade 310 – memiliki sifat suhu yang sangat baik, keuletan dan kemampuan las yang baik, dan ketangguhan yang luar biasa. Kawat kelas 310 dicadangkan untuk digunakan dengan wire mesh yang dibuat khusus.

Grade 321 – adalah baja tahan karat austenitik 18/8 yang distabilkan dengan titanium. Ini digunakan untuk wire mesh untuk kilang minyak.

Grade 347 – juga merupakan baja tahan karat austenitik 18/8 tetapi distabilkan dengan niobium dan tantalum untuk meningkatkan ketahanannya terhadap korosi.

Kawat Aluminium di Wire Mesh

Aluminium ringan, fleksibel, mudah dibentuk, tahan korosi, dan harga murah. Ini adalah logam non-ferrous yang paling populer yang digunakan untuk memproduksi wire mesh. Aluminium grade 1000, aluminium murni, jarang digunakan untuk memproduksi wire mesh aluminium. Mayoritas aluminium dipadukan dengan logam lain seperti tembaga, magnesium, seng, atau silikon dalam persentase tertentu untuk meningkatkan kekuatan aluminium serta meningkatkan beberapa sifat lainnya.

Paduan 1350, 5056, dan 6061 adalah yang paling umum digunakan untuk produksi wire mesh aluminium.

Tembaga dalam Wire Mesh

Jaring kawat tembaga ulet dan mudah dibentuk, dengan konduktivitas termal dan listrik yang luar biasa. Ini sering digunakan untuk pelindung interferensi frekuensi radio di sangkar Faraday dan aplikasi listrik. Seperti halnya aluminium, tembaga jarang digunakan dalam bentuk murni dan biasanya dipadukan untuk meningkatkan dan memperbaiki sifat alaminya.

Tembaga berubah warna ketika terkena garam, kelembapan, dan sinar matahari, dari merah salmon ke nuansa cokelat ke abu-abu dan, akhirnya, biru-hijau atau abu-abu-hijau. Untuk menghindari perubahan warna pada kawat tembaga, kawat tembaga diberi pelapis dan bahan kimia, yang mempercepat atau memperlambat proses oksidasi.

Kuningan di Wire Mesh

Kuningan adalah paduan tembaga dan seng. Ini adalah logam lunak dan lentur yang dikenal sebagai 270 kuningan kuning atau 260 kuningan tinggi dalam pembuatan wire mesh. Komposisi kimiawi 270 kuningan kuning adalah 65% tembaga dan 35% seng. Dengan 260 kuningan tinggi, komposisi kimianya adalah 70% tembaga dan 30% seng. Peningkatan kandungan seng dalam wire mesh kuningan memberikan kekuatan tarik dan ketahanan abrasi yang tinggi serta menghasilkan mesh yang mengeras.

Jaring kawat kuningan kelas industri memiliki warna kuning yang membuatnya populer sebagai tambahan artistik dekoratif untuk proyek arsitektur.

Perunggu di Wire Mesh

Perunggu juga merupakan paduan tembaga yang terdiri dari 90% tembaga dan 10% seng. Ini memiliki sifat yang sama dengan tembaga, termasuk kelenturan, keuletan, dan daya tahan. Perunggu memiliki ketahanan yang lebih tinggi terhadap korosi dibandingkan kuningan dan lebih keras serta lebih mudah dibentuk dibandingkan tembaga. Perunggu digunakan untuk aplikasi industri seperti penyaringan dan aplikasi arsitektur.

Paduan dan logam yang tercantum di atas adalah jenis kawat yang lebih populer yang digunakan untuk memproduksi wire mesh. Logam lain yang digunakan untuk wire mesh khusus adalah titanium, Hastelloy, Monel 400, nichrome, Inconel, dan tungsten. Pada dasarnya, logam besi atau non-besi apa pun yang dapat dibentuk menjadi kawat dapat digunakan untuk memproduksi wire mesh.

Penggunaan untuk Wire Mesh

Ada banyak sekali kegunaan untuk pola wire mesh karena mudah beradaptasi dan dapat memenuhi persyaratan apa pun. Kegunaan industri untuk wire mesh adalah sebagai pelindung pelindung, bagian dari sistem filtrasi dan pemisahan, dan penyangga pagar. Wire mesh adalah bagian utama dari sistem filtrasi di pabrik pengolahan air limbah, fasilitas petrokimia, dan produksi jus.

Selain untuk keperluan industri, wire mesh telah digunakan secara komersial selama bertahun-tahun sebagai pelindung dari serangga dan sebagai bagian dari kandang hewan. Pintu kasa, kasa jendela, partisi kasa, dan kasa dekoratif diproduksi dengan menggunakan berbagai bentuk kasa.

Industri yang mengandalkan wire mesh adalah:

Pertanian

Otomotif

Bangunan

Kimia

Batubara

Konstruksi

Makanan dan Minuman

Pertambangan

Petrokimia

Plastik

Farmasi

Tekstil

Penggunaan komersial dan residensial untuk wire mesh meliputi:

Layar Keamanan

Layar Perapian

Layar Tangga

Pelindung Selokan

Pagar

Layar Burung

Ventilasi

Layar Jendela

Kandang Anjing

Pengumpan Burung

Manfaat Wire Mesh

Pemasangan yang Mudah – Jaring kawat fleksibel dan lentur untuk dengan mudah dimasukkan atau disambungkan ke dinding, pagar, atau permukaan datar.

Penyimpanan Elektronik – Komputer, monitor, dan barang elektronik lainnya harus ditempatkan di tempat penyimpanan yang berventilasi baik. Wire mesh memungkinkan barang elektronik yang halus dan sensitif disimpan dengan aman dengan akses terbatas.

Kenyamanan – Jaring kawat dapat digunakan sebagai partisi untuk memisahkan posisi kerja tetapi memberikan akses yang mudah. Ini dapat dengan mudah dilepas atau diatur ulang untuk memenuhi kebutuhan dinamika organisasi yang berubah.

Visibilitas – Dalam pergudangan, wire mesh dapat digunakan untuk memisahkan barang tetapi membuatnya mudah dideteksi dan terlihat untuk diambil. Penggunaan wire mesh menghilangkan pencarian dan pemeriksaan inventaris yang memakan waktu.

Partisi Area Pelanggan – Wire mesh dapat digunakan untuk memungkinkan interaksi pelanggan sekaligus mencegah mereka memasuki area kerja.

Penguatan dan Dukungan – Dalam industri konstruksi, wire mesh ditambahkan ke sebuah bangunan untuk memberikan dukungan dan dukungan ekstra untuk dinding dan langit-langit.

Hemat Biaya – Jaring kawat adalah cara yang hemat biaya untuk mengganti panel, rak, dan penyangga. Mudah untuk bermanuver dan ditempatkan. Kekuatan wire mesh yang unggul menjadikannya alternatif positif untuk bentuk penyaringan dan bahan pendukung lainnya.

CV Baja Sakti Utama

View posts by CV Baja Sakti Utama
TOKO BESI BAJA SAKTI UTAMA | +62 22 6031862 / +62 22 6034234 | HP : 0878-2288-1870 | Whats App : +62 859-5600-5777 | Email : cvbajasaktiutama@gmail.com | Alamat : Jalan Rajawali Timur No. 48, Bandung

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

error: Content is protected !!